Novita Hardini, Perkuat UMKM Indonesia Masuki Pasar Tiongkok

Agung Nugroho | Senin, 23 Oktober 2023 - 06:43 WIB

Pemain Garuda Select, David Maulana Foto : Novita Hardini selaku tokoh perempuan penggerak ekonomi Indonesia, Bupati Tranggalek Mochamad Nur Arifin, Xiangbing Womg CEO Of The Associatiom Obor Indonsia dalam rangka Memorandum of Understanding (MOU) dengan One Belt One Road Tiongkok untuk Indonesia di JHL Solitaire, Gading Serpong, Tangerang Selatan. Dok: Agung/FIVE

Jakarta – Tokoh perempuan penggerak ekonomi Indonesia, Novita Hardini memperkuat hubungan bilateral antara Indonesia dengan Tiongkok dalam menjaga komitmen memajukan perekonomian Indonesia di pasar global.

Menindak lanjuti agenda kerjasama yang dilakukan oleh Presiden Indonesia, Joko Widodo dengan Presiden Tiongkok, Xi Jingping dalam pertemuan One Belt One Road beberapa hari yang lalu di Tiongkok,  

Novita Hardini selaku tokoh perempuan penggerak ekonomi Indonesia mendapat kepercayaan dari Ketua Asosiasi One Belt One Road Indonesia, Mr. Xiangbing Wang untuk memimpin agenda Bussiness Matching Forum yang akan dapat membawa UMKM Indonesia memasuki pasar Tiongkok.

Dalam rangka mendukung program pemerintah untuk memaksimalkan potensi ekspor produk UMKM dalam program HILIRISASI. Uprintis Indonesia pun telah menandatangani Memorandum of Understanding (MOU) dengan One Belt One Road Tiongkok untuk Indonesia. 

"UPRINTIS Indonesia mendorong pengembangan industri yang inklusif dan berkelanjutan. Melalui pendekatan ekonomi hijau, kami berharap dapat mengoptimalkan penggunaan potensi regional yang ramah lingkungan dan berkelanjutan, sekaligus memperkuat kapasitas sumber daya manusia, membuka lapangan pekerjaan bagi masyarakat Indonesia” Ujar Novita Hardini kepada wartawan di JHL Solitaire, Gading Serpong, Tangerang Selatan, Minggu (22/10/2023) 

Sejalan dengan inisiatif ini, kata dia Uprintis Indonesia juga mendorong Pemerintah Kabupaten Trenggalek agar dapat memaparkan potensi daerah Kabupaten Trenggalek pada acara Business Matching Forum yang di adakan oleh Uprintis Indonesia dan One Belt One Road Tiongkok untuk Indonesia.  

Dalam kegiatan business matching hari ini, di hadiri pula oleh ITPC (Indonesia Trade Promotion Centre) Shanghai, 20 delegasi Perusahaan Tiongkok serta beberapa perwakilan UMKM yang telah lolos kurasi dan dinyatakan siap ekspor, dan juga beberapa pengusaha tingkat nasional.

“Saat ini kita sedang dalam tahap penjajakan, pengenalan regulasi dan menggali potensi UMKM yang bisa dikembangkan. Nanti akan ada step berikutnya dalam pembicaraan lebih matang tentang teknis ekspor dan investasi kedepan. Mohon doanya” Sambung Novita Hardini

Menyambut hal tersebut, Bupati Kabupaten Trenggalek mengapresiasi langkah inovatif yang dilakukan UPRINTIS Indonesia dalam mempertemukan para pebisnis dengan UMKM, Mochamad Nur Arifin menekankan pihaknya terbuka dengan investasi dari manapun, khususnya delegasi One Belt One Road, asalkan investasi harus ramah lingkungan dan memprioritaskan tenaga kerja lokal serta memperhatikan sosio-kultural sekitar.